Jadah, Makanan Gurih dan Legit Khas dari Boyolali 

by

Di tengah pesona dataran tingginya yang menggoda, Kecamatan Selo, Boyolali, Jawa Tengah memiliki kudapan khas yang tak boleh dilewatkan. Jika Anda berkunjung ke dataran tinggi Selo, terdapat kios-kios kecil yang menjual oleh-oleh dan makanan khas. Salah satu yang favorit ialah Jadah khas Selo, Boyolali.

Kudapan berbahan dasar beras ketan dan kelapa ini dimakan bersama kelapa parut dengan bumbu rempah khas. Kelapa tersebut terlihat seperti serondeng, tetapi memiliki rasa rempah yang berbeda. Ketan yang sudah bercampur kelapa berbentuk kotak, dibakar di atas tungku arang pada umumnya, tetapi ada juga yang sudah menggunakan tungku modern. Ketan tersebut dibakar, hingga mengeluarkan bercak kecoklatan atau sedikit gosong.

Setelah itu ditaburi kelapa parut ber bumbu tadi, dan siap untuk disantap. Masyarakat setempat, biasa menikmatinya bersama tempe bumbu bacam, atau ayam bumbu kecap sebagai hidangan makan siang. Rasa ketan berpadu dengan kelapa ternyata menghasilkan rasa gurih yang pas. Dengan tekstur legit yang tak terlalu keras dan tak terlalu lembek, jadah cocok dikonsumsi anak kecil maupun dewasa.

Sedangkan saat dicampur dengan bumbu kelapanya, rasa gurih, pedas, asin, bercampur di mulut. Bumbu kelapa tersebut mirip dengan bumbu dendeng, dengan didominasi gurih dan pedas rempahnya.

“Ketannya dicuci, direndam selama tiga jam, dicampur kelapa dan garam sebelum dikukus dua jam lebih. Kalau gak ahlinya bikinnya susah, susah mencari tekstur dan campuran yang pas,” ujar Suti. Jadah Mbah Karto, salah kuliner tradisional kaki Gunung Merapi, Selo, Boyolali, Jawa Tengah yang melegenda sejak 1947.

Jadah Mbah Karto sendiri merupakan salah satu kedai yang pertama menjual hidangan ini. Suti mengatakan keluarganya telah menjual jadah lebih dari 70 tahun yang lalu. Hingga saat ini, jadah yang dihasilkan masih dari tangan Mbah Karto langsung. Di usianya yang berkepala sembilan, ia hanya membuat jadah ketan di dapur, tanpa membantu berjualan.

Kedai ini ramai dikunjungi wisatawan di siang hari, jam makan siang. Anda bisa menyantapnya di kedai yang berlokasi di Jalan Ki Hajar Saloko, Selo, Boyolali, bersama ragam lauk seperti tempe bacem, ayam kecap dan lainnya. Bisa juga menjadi buah tangan dengan harga Rp 20.000 satu kotak berisi sembilan potong jadah lengkap dengan bumbu kelapa atau serondengnya. Selain jadi makanan pokok, di sore hari jadah ini biasa menjadi teman segelas kopi atau teh, cocok untuk menemani hawa dingin pegunungan Merapi dan Merbabu di Selo.